Kisah Dewasa (SNSD) Kim Taeyeon : Memories

Kisah Dewasa (SNSD) Kim Taeyeon : Memoriesby on.Kisah Dewasa (SNSD) Kim Taeyeon : Memories(SNSD) Kim Taeyeon : Memories 4 juta viewers dalam 2 hari, yah setidaknya sebanding dengan apa yang telah kami korbankan. Kami girlband yang memulai debut pada 2007, hingga sekarang kami dapat dikenal dunia. Aku Kim Taeyeon leader SNSD, bertubuh mungil tapi berbanding terbalik dengan beban dan tanggung jawab. Didepan para fans kami harus tampil totalitas […]

multixnxx-Black hair, Asian, Jeans, Kitchen, Girl, C-1 multixnxx-Black hair, Asian, Jeans, Kitchen, Girl, C-2(SNSD) Kim Taeyeon : Memories

4 juta viewers dalam 2 hari, yah setidaknya sebanding dengan apa yang telah kami korbankan. Kami girlband yang memulai debut pada 2007, hingga sekarang kami dapat dikenal dunia.
Aku Kim Taeyeon leader SNSD, bertubuh mungil tapi berbanding terbalik dengan beban dan tanggung jawab. Didepan para fans kami harus tampil totalitas dalam menghibur, begitu juga sebaliknya. Dalam agensi kami juga dituntut totalitas dalam “menghibur”, baik petinggi agensi, para pejabat, maupun kalangan atas.
Sudah jadi rahasia umum artis-artis korea harus siap melayani kalangan atas tersebut.

Masih jelas ingatan lalu saat pembuatan MV PARTY yang berlokasi di Thailand. Perubahan dari konsep awal yang cute menjadi glamour sexy. Bagaimana tubuh kami terekspos hanya menggunakan bikini.
“Taeyeon-ah” panggil manajerku.
“Ya Oppa…”, jawabku. “Kamu ke kamar xxx di hotel ya”, dia berbisik padaku.
“Sekarang..???”
“Iya, kamu sendiri saja”, tegasnya.
“oke oppa”, aku pun mulai pergi, tiba-tiba manajerku menarik tanganku dan kembali berbisik, “maafkan oppa, kamu harus tabah dan kuat”.
“Tenang saja oppa…” kujawab dengan senyuman. Setidaknya manajerku masih perhatian dan bersimpati pada ku dan para member lainnya.

Aku tepat berdiri didepan kamar yng ditunjukkan manajerku, setelah kuketuk pintunya muncul seorang laki-laki korea yang membukakan pintunya. Dari perkenalan singkat aku tahu kalau dia translator bahasa korea ke thailand. Aku dipersilahkan masuk, dan didalam kulihat ada 3 orang thailand disana.
Dari translator itu aku diperkenalkan dengan mereka, lelaki pertama berusia sekitar 30 tahun merupakan petinggi resort tempat kami membuat video klip. Berkulit putih, wajah oriental dan berbadan besar. Pria kedua dan ketiga merupakan pejabat setempat yang sama-sama berkulit gelap dan berbadan tinggi besar.

Setelah berbincang sebentar translator itu berkata bahwa para petinggi itu ingin agar aku menari striptease. Setelah musik diputar akupun mencoba bergoyang sesensual mungkin, kubuka pakaianku satu persatu. Saat hanya tersisa bra dan celana dalam, mereka bersorak. Ku mulai membuka bra dengan perlahan sambil tetap bergoyang mengikuti irama musik, hingga tampaklah buah dadaku yang kencang berukuran 34B dengan puting pink kecoklatan.
Mereka kembali bersorak saat kubuka celana dalamku, memperlihatkan lipatan vagina yang selalu kurawat dan kucukur habis bulunya. Yah kucoba tetap menikmati ini walau jauh dalam hatiku menolaknya.
Tiba-tiba saja lelaki pertama mendekatiku dan langsung mendekap tubuhku, dari belakang kedua tangannya langsung menjamah bukit kembar yang selalu kurawat sehingga tetap kencang dan menarik. Dipalingkan wajahku menghadap dia, langsung saja melumat bibir mungilku tanpa permisi. Semakin lama libidoku menaik, kubalas pagutannya yang kasar dengan mencoba menikmati perasaan ini. Tangan kirinya tetap meremas dadaku, sementara tangan kanannya sudah didepan liang kenikmatanku menstimulan klitoris yang ada dibawah sana. Langsung dimasukkannya 2 jari kedalam lubangku, mencoba mengorek apa yang ada didalamnya. Aku mulai terbuai dengan rangsangan ini sedikit banyak mulutku coba melenguh tapi masih tertahan oleh bibir lelaki ini.
“Ohhhhh….hhhh……..”, akhirnya jebol juga pertahananku, gelombang orgasme pertama yang tetap dilanjutkan dengan rangsangan baik di mulut ataupun dadaku semakin menambah kenikmatan ini. Tubuh ku terasa lemas dan jatuh terduduk, belum sempat memulihkan kesadaran dari kenikmatan ini, lelaki pertama itu sudah berdiri dihadapanku dengan kemaluannya yang besar dan panjang. Aku tercekat, panjangnya kira-kira 17 cm dengan diameter sekitar 4 cm.
“Bubar kemaluanku….”, aku membatin.
Tampaknya ia ingin ku oral, langsung saja ku jilati permukaan penis itu dari pangkal sampai ke ujung tempat lubang kencingnya. Kumainkan lidahku tepat di ujungnya, lelaki itu terlihat sangat menikmatinya. Kumasukkan ke dalam mulutku sambil kuhisap-hisap. Lelaki itu langsung menarik kepalaku dari belakang dan membenamkan penisnya jauh kedalam tenggorokanku.
Dibiarkannya selama beberapa detik, secara reflek ku coba menolaknya.
“Uhukk..uhukkk… ple..ase.. hah..hah…uhuk..uhuk”, kucoba menghiba tapi tampaknya tak diperdulikan, ia tetap men-deepthroath ku berulang kali hingga akhirnya berejakulasi tepat di tenggorokanku. Maninya langsung tertelan dan sedikit yang meluber keluar dari sudut bibirku.
Dia tampak kenikmatan, sementara aku…??? jatuh lemas diatas karpet. Memang saat orgasme pertama kurasakan kenikmatan pula, tapi siapa yang sanggup memuaskan lawan jenisnya dengan penis menutup tenggorokan tanpa ada celah udara yang bisa kuhirup. Aku yang masih terbatuk mencoba mengambil nafas, langsung diserangnya tanpa diberi jeda istirahat. Diangkatnya kedua kakiku hingga menyentuh bahu, dan langsung dimasukkan penisnya yang besar dan panjang itu tanpa permisi

“Aaaakkhhhh…..” kucoba meronta tapi tanpa perlawanan karena saking lemasnya tubuh ini. Dengan posisi seperti ini penisnya terasa semakin masuk ke dalam hingga menyentuh mulut rahimku. Digenjotnya tanpa ampun dan tanpa jeda, vaginaku terasa sesak. Untung cairan dari orgasme pertama cukup membantu melumaskan dinding labiaku. Secara brutal dia tetap memasukkan penisnya secara kasar.
“Okhhh… please….slowly…..please…”, kecepatannya tetap tak menurun. Malah dia mulai meremas-remas dadaku. Adrenaline ku mulai melonjak, pikiran jernih mulai tertutup oleh kenikmatan yang membawaku terbang. Mulai kunikmati ini semua.
“Owhhhh…ohh…yes….deeper….”, aku mulai meracau, yang kupikirkan saat ini hanyalah kenikmatan. Bagaimana penis besar itu merojok-rojok ke dalam lubang kenikmatanku seolah mencari apa yang tersembunyi didalam sana.
Tanda orgasme kedua sudah hampir datang, gelombang kejutan seperti arus listrik mulai merayap hingga kekepalaku. Tapi tiba-tiba lelaki itu mencabut penisnya. Ia mempermainkanku, gejolak ini berhenti seketika. Reflek kukaitkan kakiku diantara pinggangnya, berharap ia akan menggenjotku lagi agar sampai orgasmeku. Tapi ia tak bergeming.
“Please…. do it more…. please fuck me harder…please…”, kubuang segala kehormatanku. Mereka tertawa bersama, melihatku seperti seorang maniak seks yang sangat mendambakan tusukan penis. Tapi aku sudah tak perduli, demi menggapai kenikmatan yang sudah putus ditengah jalan.
Akhirnya ia mulai menggenjotku lagi dengan kasar dan brutal.
“ohhh… yess…ohhh…..”, akhirnya kenikmatan itu datang, tubuhku terlonjak badanku terangkat sedikit keatas, dengan pupil melihat keatas sehingga hanya terlihat putihnya saja tanda bahwa kenikmatan ini tak bisa diungkapkan. Pria itu bertahan sebentar hingga akhirnya terasa lahar panas yang menyiram rahimku, tanda bahwa ia sudah ejakulasi. Dicabutnya penis dari vaginaku, ia berjalan ke arah meja dan mulai menghisap rokoknya. Sementara aku masih menikmati sisa sisa orgasme dahsyat barusan. Tubuhku benar-benar sudah lemas, apalagi masih ada 2 orang yang harus kulayani.

“Byuntaeeeeng….”
Hah, aku tersadar dari lamunan. Kulihat paras cantik denga eye smile-nya tepat disampingku. Ya, itu tiffany salah satu member SNSD.
“Sempat-sempatnya kamu melamun jorok saat akan tampil”, bisiknya.
“Moe…. siapa yang melamun jorok?? aku hanya sedikit lelah”, elakku.
“Sudahlah, kita tampil dulu setelah di dome akan kuberikan apa yang kau lamunkan tadi”, ia tetap berbisik sambil mencubit kecil perutku yang rata.
“Omo… kau selalu dapat membaca pikiranku”, aku mulai terbuai.
“Hahahaha… kena kau!”
Aku terjebak, “wae…..”
“Tenang saja akan kutepati janjiku di dome nanti” jawabnya sambil berlalu meninggalkanku.
“Hah????”, dengan perasaan campur aduk aku mulai berjalan menuju stage, mencoba menghibur diri dengan sambutan para fansku.

********

Author: 

Related Posts

Comments are closed.